June 16, 2021

Mengenal Lebih Jauh Sosok Susilo Bambang Yudhoyono, Presiden ke-6 RI

Mengenal Lebih Jauh Tentang Sosok Susilo Bambang Yudhoyono

Mengenal Lebih Jauh Sosok Susilo Bambang Yudhoyono, Presiden ke-6 RI – Dr. Susilo Bambang Yudhoyono adalah Presiden keenam Republik Indonesia, dan juga Presiden pertama yang terpilih langsung di negara ini. Presiden Yudhoyono telah mengasumsikan sejumlah transformasi diri: dari mahasiswa menjadi tentara, tentara hingga jenderal reformis, jenderal bintang empat hingga Menteri Kabinet, Menteri hingga Politisi, dan politisi hingga Presiden.

Mengenal Lebih Jauh Tentang Sosok Susilo Bambang Yudhoyono

Mengenal Lebih Jauh Tentang Sosok Susilo Bambang Yudhoyono

presidensby – Jenderal TNI (Purn) Susilo Bambang Yudhoyono atau yang akrab dikenal dengan SBY lahir di Pacitan, Jawa Timur, pada 9 September 1949. Ia lulus dari Akademi Militer pada tahun 1973-top di kelasnya. Dia menerima bintang keempatnya pada tahun 2000. Setelah pensiun dari militer, Yudhoyono diangkat menjadi kepala menteri keamanan di pemerintahan Abdurrahman Wahid dan Megawati Sukarnoputri.

Baca Juga : Jati Diri Partai Demokrat: SBY Melantik Kader Baru

Dia diberhentikan dari pemerintahan Gus Dur setelah menolak untuk mendukung langkah-langkah darurat untuk mencegah pemakzulan Pak Gus Dur. Dan dia meninggalkan pemerintahan Megawati setelah dihina publik karena mengeluh dikecualikan dari lingkaran dalam presiden. Kemunduran ini, bagaimanapun, membantu Pak Yudhoyono membangun pencalonan yang kuat sebagai suara baru yang akan memberikan kepemimpinan yang kuat tetapi adil.

Dalam pemilihan presiden langsung pertama kali di Indonesia pada tahun 2004, Susilo Bambang Yudhoyono, berjalan di platform untuk “lebih adil, lebih damai, lebih makmur, dan lebih demokratis Indonesia”, terpilih sebagai Presiden ke-6 Republik Indonesia, memperoleh longsor 60% suara rakyat atas Presiden petahana Megawati Soekarnoputri. Dia menang lagi pada Juli 2009 untuk menjadi pemimpin Indonesia pertama yang terpilih kembali secara demokratis.

Meskipun Presiden Yudhoyono memenangkan kemenangan pemilihan ulang yang longsor pada tahun 2009 dengan lebih dari 60 persen suara, partai Demokratnya hanya menguasai 25 persen kursi di parlemen. Untuk mendapatkan mayoritas pekerja di sana, presiden harus mengundang partai-partai saingannya untuk bergabung dengan koalisi besar dan memberikan posisi kabinet kepada pejabat partai yang menentang.

Pengumuman Yudhoyono tentang Kabinet barunya sedikit membuat heboh Indonesia. Para pemimpin bisnis memuji keputusannya untuk mempertahankan menteri ekonomi dari pemerintahan pertamanya, termasuk Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati dan Menteri Perdagangan Mari Elka Pangestu. Penunjukan itu, untuk pertama kalinya, seorang kepala sipil angkatan bersenjata juga mencatat.

Yudhoyono bisa saja memilih lebih banyak ahli untuk memimpin kementeriannya. Dari 37 nama tersebut, hanya lebih dari setengahnya adalah politisi karir. Yudhoyono membentuk koalisi pelangi, menarik bagi partai politik dengan memberi mereka posisi Kabinet dan merusak potensi oposisi yang efektif. Dengan mengumpulkan semua parpol untuk bergabung dalam Kabinet maka presiden akan sangat kuat.

Angka jajak pendapat persetujuan kendur Yudhoyono turun dari 60 persen pada 2009 menjadi 47 persen pada 2011. Skandal korupsi profil tinggi seperti yang melibatkan Muhammad Nazaruddin, mantan bendahara partai Demokrat yang diduga telah mencuri lebih dari $ 352 juta, melemahkan pemerintahannya.

Pada Oktober 2011 Yudhoyono mengumumkan perubahan besar pada kabinetnya. Para analis mengatakan perombakan kabinet yang telah lama diantisipasi adalah langkah untuk memperkuat dukungan politik dan untuk meningkatkan peringkat persetujuan presiden yang kendur.

Kabinet baru masih termasuk anggota partai lain. Partai Golkar yang memegang kekuasaan signifikan di DPR RI mempertahankan tiga posisi kabinet.

Tetapi kepala baru kementerian yang penting secara strategis badan usaha milik negara, energi, perdagangan, hukum dan hak asasi manusia semuanya berasal dari partai Demokrat presiden. Meskipun kabinet berubah, pengamat politik berharap gridlock politik akan terus menahan inisiatif legislatif utama.

Yudhoyono bertugas dengan perbedaan dalam militer dan naik pangkat menjadi letnan jenderal, tetapi ia tidak pernah termasuk dalam lingkaran dalam komandan berpangkat tinggi dan menerima bintang keempatnya hanya setelah pensiun.

Yudhoyono selalu menjadi orang di latar belakang, dan menemukan kembali dirinya sendiri, terutama pada terorisme dan hubungan dengan kekuatan eksternal, terutama dengan Australia. Dia menunjukkan dirinya menjadi pemimpin yang jauh lebih pragmatis daripada pemerintahan saat ini dan presiden sebelumnya.

Mantan perwira, yang dikenal sebagai jenderal pemikiran karena bengkok intelektualnya, mendapatkan perhatian internasional pada Oktober 2003 dengan pidato mengingat para korban pengeboman teroris di Bali. Yudhoyoho mengutuk serangan tahun 2002 dan berjanji untuk berurusan dengan keras dengan teroris.

“Jangan salah, kami akan memburu mereka, kami akan menemukan mereka. Kami akan membawa mereka ke pengadilan. Orang-orang jahat ini dan teman-teman jahat mereka tidak memiliki tempat di masyarakat kita. Mereka milik ruang bawah tanah tergelap kami, terkunci jauh di bawah taman bermain anak-anak kami,” katanya.

Yudhoyono terkadang dikritik karena tidak ragu dan terlalu mau berkompromi. Namun, karena sifat-sifat ini ia menghindari diidentifikasi dengan pelanggaran yang diratakan pada beberapa komandan senior selama pemerintahan mantan Presiden Otoriter yang didukung militer, Soeharto. Dan karisma dan kemampuan berbicaranya membuatnya menjadi banyak warga negara Indonesia.

Selama lebih dari 27 tahun bertugas di militer, Presiden SBY mengambil berbagai pelatihan, pendidikan, serta kursus, di Indonesia maupun di luar negeri. Presiden Yudhoyono juga memegang banyak jabatan dan jabatan penting sebagai komandan pasukan dan teritorial, pejabat staf, pelatih dan dosen.

Dia bertugas di lapangan dan di markas besar, serta misi di luar negeri. Ia adalah Panglima Pemerhati Militer PBB dan Komandan Kontingen Militer Indonesia di Bosnia-Herzegovina dari 1995-1996. Atas pengabdiannya, SBY mendapat sebanyak 24 medali dan penghargaan, yakni Medali UNPKF, Bintang Dharma, Bintang Republik Indonesia Adipurna, serta Bintang Mahaputera Adipurna medali nasional tertinggi untuk pelayanan prima di luar panggilan tugas.

Sebelum terpilih, Presiden Yudhoyono menduduki berbagai posisi penting pemerintah, termasuk Menteri Pertambangan dan Energi dan Menteri Koordinator Bidang Politik, Sosial, dan Keamanan di Kabinet Persatuan Nasional di bawah Presiden Abdurrahman Wahid.

Ia kembali menjabat sebagai Menteri Koordinator Bidang Politik, Sosial, dan Keamanan di Kabinet Gotong Royong di bawah Presiden Megawati Soekarnoputri. Dalam kapasitasnya sebagai Menkominfo, ia diakui secara internasional karena memimpin upaya penanggulangan terorisme Indonesia.

Yudhoyono adalah seorang sarjana berprestasi. Ia dididik di Amerika Serikat, di mana ia menerima gelar Master di bidang Manajemen dari Webster University pada tahun 1991. Beliau melanjutkan studinya dan meraih gelar Doktor Di bidang Ekonomi Pertanian dari Institut Pertanian Bogor, Jawa Barat, Indonesia, pada tahun 2004.

Presiden Yudhoyono dianugerahi dua gelar doktor kehormatan pada tahun 2005, masing-masing di bidang hukum dari almamaternya, Webster University, dan dalam ilmu politik dari Universitas Thammasat di Thailand.

Yudhoyono memiliki latar belakang akademik yang luas. Saat bergabung dengan Komando Angkatan Darat AS dan General Staff College, Fort Leavenworth, ia menyelesaikan gelar Master di bidang Manajemen dari Webster University di St. Louis, AS pada tahun 1991.

Beliau menyelesaikan gelar Doktor Di bidang Ekonomi Pertanian dari Bogor lnstitute of Agriculture pada tahun 2004. Presiden Yudhoyono juga merupakan penerima beberapa penghargaan internasional. Pada tahun 2011, PBB menyebutnya sebagai “Juara Global untuk Pengurangan Risiko Bencana” pada tahun 2010, ia menerima Gold Standard Award dan dinobatkan sebagai Komunikator Politik Top Asia oleh Public Affairs Asia, yang berbasis di Hong Kong dan pada tahun yang sama, ia menerima “Global Home Tree Award”. Dia juga penerima Penghargaan UNEP.

Yudhoyono dikenal dengan kegiatannya di berbagai organisasi masyarakat sipil. Beliau menjabat sebagai Co-Chairman Dewan Pengatur Kemitraan untuk Reformasi Pemerintahan, sebuah organisasi bersama Indonesia-internasional yang berfokus pada peningkatan tata kelola pemerintahan di Indonesia. Ia juga menjabat sebagai Ketua Dewan Penasihat Brighten Institute, sebuah lembaga yang dikhususkan untuk mempelajari teori dan praktik kebijakan pembangunan nasional.

Baca Juga : George W. Bush, Presiden Amerika Paling Disukai

Yudhoyono telah menulis sejumlah buku dan artikel antara lain: Transforming Indonesia: Selected International Speeches (2005), Peace deal with Aceh is just a beginning (2005), The Making of a Hero (2005), Revitalization of the Indonesian Economy: Business, Politics and Good Governance (2002), dan Coping with the Crisis – Securing the Reform (1999). Taman Kehidupan (Taman Kehidupan) adalah antologinya yang diterbitkan pada tahun 2004. Yudhoyono fasih berbahasa Inggris.

Yudhoyono dikatakan sebagai Seorang Muslim yang setia. Ia menikah dengan Madam Ani Herrawati. Pasangan pertama dikaruniai dua orang putra. Yang tertua adalah Letnan Satu Agus Harimurti Yudhoyono, yang lulus di kelasnya dari Akademi Militer pada tahun 2000 dan sekarang bertugas di Batalyon Udara elit 305 Komando Cadangan Strategis Angkatan Darat (KOSTRAD). Bungsunya, Edhie Baskoro Yudhoyono, meraih gelar sarjana ekonomi dari Curtin University, Australia.