June 16, 2021

Sejarah Pemilu 2004, SBY Menjadi Presiden dan Dipilih Langsung Oleh Rakyat

Pemilihan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono Pada Tahun 2004

Sejarah Pemilu 2004, SBY Menjadi Presiden dan Dipilih Langsung Oleh Rakyat – Pemilihan presiden langsung pertama di Indonesia diadakan dalam dua putaran pada tanggal 5 Juli dan 20 September 2004. Sebelum amandemen Undang-Undang Dasar Indonesia tahun 2002, Presiden dan Wakil Presiden dipilih oleh badan legislatif tertinggi negara, Majelis Permusyawaratan Rakyat.

Sejarah Pemilu 2004, SBY Menjadi Presiden dan Dipilih Langsung Oleh Rakyat

Pemilihan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono Pada Tahun 2004

presidensby – Di bawah amandemen baru, pasangan calon terpilih ke kantor setelah menerima lebih dari 50 persen suara secara nasional dengan setidaknya 20 persen suara di lebih dari setengah provinsi di Indonesia. Jika tidak ada pasangan yang menerima jumlah suara yang dibutuhkan, pemilihan akan dilanjutkan ke putaran kedua dengan pasangan yang menerima jumlah suara tertinggi dan kedua tertinggi.

Baca Juga : Mengulas Lebih Dalam Tentang Karir Politik Susilo Bambang Yudhoyono

Aturan lebih lanjut yang ditetapkan Komisi Pemilihan Umum menyatakan bahwa setiap pasangan harus dicalonkan oleh partai politik atau gabungan partai yang memperoleh sedikitnya lima persen suara rakyat atau tiga persen kursi Dewan Perwakilan Rakyat pada pemilihan legislatif April.

Presiden petahana, Megawati Sukarnoputri, terpilih ke kantor pada tahun 2001 setelah legislatif memakzulkan dan mencopot pendahulunya, presiden Abdurrahman Wahid (sering dikenal sebagai “Gus Dur”), dari jabatannya. Tawaran pemilihan kembali Megawati ditentang oleh empat kandidat, termasuk Wakil Presiden petahana Hamzah Haz.

Pada putaran pertama, mantan anggota kabinet dan purnawirawan Jenderal Susilo Bambang Yudhoyono menerima sejumlah surat suara sah yang diserahkan, disusul Megawati. Yudhoyono akhirnya mengalahkan Megawati dengan 60,62 persen surat suara sah di putaran kedua. Ia dilantik sebagai Presiden keenam Indonesia pada 20 Oktober 2004.

Hasil

Mantan menteri keamanan Susilo Bambang Yudhoyono memenangkan putaran pertama dengan 33% suara. Presiden petahana Megawati Sukarnoputri berada di urutan kedua dengan 26%, di depan mantan Panglima Angkatan Bersenjata Wiranto dengan 22%.

Yudhoyono tidak sebaik yang disarankan jajak pendapat sebelumnya, sementara Megawati lebih baik. Hal ini disebabkan oleh pengamat Indonesia karena Yudhoyono tidak memiliki mesin partai nasional, seperti PDI-P Megawati dan Golkar Wiranto.

Penghitungan 113 juta suara, yang sudah menjadi tugas besar di negara yang begitu besar dan beragam, menjadi lebih sulit karena masalah surat suara. Pemilih mencoblos dengan cara melubangi kertas suara dengan paku, di atas foto calon pilihannya.

Karena surat suara yang diserahkan kepada pemilih dilipat dua, banyak yang membuat lubang tanpa membuka surat suara, sehingga membuat dua lubang dan membuat suara mereka batal. Ratusan ribu suara ini dibatalkan sebelum Panitia Pemilihan Umum (KPU) memutuskan bahwa surat suara tersebut harus diterima. Ini mengharuskan penghitungan ulang di banyak tempat, memperlambat penghitungan dan meningkatkan kekhawatiran akan hasil yang disengketakan.

Latar Belakang

Pada pemilu legislatif 1999, Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDI–P) meraih kursi terbanyak di Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) dan menjadi fraksi terbesar di Majelis Permusyawaratan Rakyat (MPR), badan legislatif yang bertanggung jawab atas memilih Presiden. PDI–P dipimpin oleh Megawati Sukarnoputri, putri Sukarno, presiden pertama Indonesia. Pendukung Megawati mengharapkan dia untuk dipilih sebagai Presiden oleh MPR, tetapi dia gagal menjangkau partai-partai selain Partai Kebangkitan Bangsa (PKB).

Satu-satunya lawannya saat itu adalah Presiden Bacharuddin Jusuf Habibie, yang mulai menjabat pada Mei 1998, namun ia mundur dari pencalonannya setelah pidato pertanggungjawabannya ditolak oleh MPR. PKB yang dipimpin oleh Abdurrahman Wahid, pemimpin organisasi Islam terbesar di Indonesia Nahdlatul Ulama (NU), juga telah berjanji untuk mendukung Megawati sebagai Presiden.

Namun, terlihat jelas bahwa Megawati tidak memiliki cukup suara untuk mendukung pencalonannya. Selain itu, pemimpin Partai Amanat Nasional (PAN) Amien Rais dan Poros Tengah (Indonesia: Poros Tengah), sebuah koalisi partai Islam dan reformasi, mulai mendorong pencalonan Gus Dur.

Gus Dur akhirnya memenangkan pemilihan presiden MPR, dan Megawati terpilih sebagai Wakil Presiden. Sebagai Presiden, ia mencabut banyak undang-undang yang diberlakukan selama era Suharto yang mendiskriminasi orang Indonesia Tionghoa.

Di antaranya adalah larangan penggunaan karakter Tionghoa dan tampilan gambar yang berkaitan dengan budaya Tionghoa. Setelah tindakan ini, banyak partai politik mulai menjangkau orang Indonesia Tionghoa untuk mendapatkan suara mereka dengan menampilkan karakter Tionghoa pada materi kampanye.

Menyusul pemakzulan Gus Dur dan pemecatan dari jabatannya oleh MPR pada Juli 2001, badan legislatif mengangkat Megawati ke kursi kepresidenan. Dia akan menyelesaikan sisa masa jabatan lima tahun Abdurrahman, berakhir pada Oktober 2004.

Selama sidang tahunan 2002, MPR menambahkan serangkaian amandemen terhadap Konstitusi Indonesia, termasuk pencabutan 38 kursi militer yang ditunjuk di MPR, dan amandemen untuk pemilihan langsung Presiden dan Wakil Presiden. Proses pemilihan presiden ini akan melibatkan partai politik yang mengajukan calon presiden dan wakil presiden dengan opsi pemilihan putaran kedua.

Kandidat

Pada bulan Desember 2003, Yayasan Internasional untuk Sistem Pemilihan (IFES) memulai survei pelacakan untuk menilai popularitas calon potensial. Survei berlanjut hingga dimulainya putaran pertama pemilihan pada 5 Juli dan memasukkan tiga belas calon calon presiden.

Survei IFES pertama menunjukkan bahwa Presiden petahana Megawati Sukarnoputri menerima banyak suara. Namun, pada pemilihan legislatif April 2004, pensiunan Jenderal Susilo Bambang Yudhoyono telah memimpin dari Megawati setelah mengundurkan diri dari kabinetnya pada bulan Maret. Kandidat potensial lainnya termasuk Ketua DPR Akbar Tanjung dan Sultan Hamengkubuwana X Yogyakarta.

Hasil pemilu legislatif menentukan parpol mana yang berhak mengajukan calon presiden. Hanya partai yang memperoleh sedikitnya lima persen suara populer atau tiga persen kursi (17 dari 550 kursi) di DPR yang diizinkan untuk mengajukan calon. Partai yang tidak memenuhi kriteria tersebut harus bergabung dengan pihak lain untuk memenuhi setidaknya satu kriteria.

Tujuh parpol yang memenuhi kriteria ini: Partai Kelompok Fungsional (Golkar), Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDI-P), Partai Kebangkitan Bangsa (PKB), Partai Persatuan Pembangunan (PPP), Partai Demokrat (PD) ), Partai Keadilan Sejahtera (PKS), dan Partai Amanat Nasional (PAN). PKS adalah satu-satunya partai yang tidak mengajukan calon, tetapi kemudian memberikan dukungannya di belakang PAN.

Komisi Pemilihan Umum mengumumkan daftar calon terakhir pada 14 Mei. Setelah pengumuman itu, semua kandidat diharuskan menjalani pemeriksaan medis. Pada tanggal 22 Mei, KPU mengumumkan bahwa calon presiden PKB, mantan Presiden Abdurrahman Wahid, telah gagal tes mata dan tidak diizinkan ikut pemilu. Dia awalnya mengatakan kepada para pendukung untuk tidak memilih calon presiden pada hari pemilihan tetapi memutuskan untuk menarik kembali pernyataan itu setelah tekanan dari partai.

Susilo Bambang Yudhoyono dan Jusuf Kalla

Partai Demokrat yang didukung Partai Keadilan dan Persatuan Indonesia (PKPI) dan Partai Bulan Bintang (PBB), mencalonkan purnawirawan Jenderal Susilo Bambang Yudhoyono sebagai calon presiden. Dia kemudian bergabung dengan Jusuf Kalla sebagai cawapres, dan pasangan itu diberi nomor 4 untuk surat suara tersebut.

Susilo Bambang Yudhoyono pernah menjabat di kabinet dua pemerintahan sebelumnya. Saat menjabat sebagai Menteri Koordinator Bidang Politik, Sosial, dan Keamanan di bawah Abdurrahman Wahid, ia menolak perintah untuk menyatakan keadaan darurat yang akan menghentikan proses parlemen untuk mendakwa Presiden dan kemudian diberhentikan.

Yudhoyono dicalonkan sebagai Wakil Presiden setelah MPR memilih Megawati untuk menggantikan Abdurrahman Wahid, tetapi ia kalah dalam pemilihan Ketua PPP Hamzah Haz dan Ketua DPR Akbar Tanjung. Dia mengulangi posisi kabinet sebelumnya dalam pemerintahan Megawati tetapi mengundurkan diri pada 1 Maret 2004 untuk ikut serta dalam pemilihan presiden.

Partai Demokrat, yang ditetapkan sebagai kendaraan karir politik Yudhoyono oleh nasionalis sekuler yang melihat potensi kepemimpinannya, memperoleh 7,45 persen suara dan 10 persen kursi DPR dalam pemilihan legislatif April.

Pasangan Yudhoyono adalah Jusuf Kalla, seorang pengusaha Bugis kaya dan anggota Golkar yang menjabat sebagai Menteri Koordinator Kesejahteraan Rakyat di bawah Megawati. Dia menengahi dua resolusi damai terpisah untuk konflik antaragama antara Kristen dan Muslim di daerah asalnya, Sulawesi pada tahun 2001 dan di Maluku pada tahun 2002.

Baca Juga  : George W Bush, Berawal Dari Gubernur Hingga Menjadi Presiden

Kalla bergabung dalam proses seleksi Golkar untuk calon presiden dari partai pada Agustus 2003 tetapi mengundurkan diri beberapa hari sebelum konvensi partai pada April berikutnya. Beberapa hari kemudian, ia mengundurkan diri dari posisi kabinetnya dan mengumumkan aliansinya dengan Yudhoyono. Kalla juga dipandang sebagai calon wakil presiden potensial Megawati yang sedang menjabat.

Kombinasi tersebut mempertemukan dua pria dengan latar belakang yang sangat berbeda yang menambah daya tarik tiket mereka. Yudhoyono, yang dibesarkan di Jawa yang padat penduduk, dipandang lebih sekuler dan berlatar belakang militer. Di sisi lain, Kalla adalah seorang Muslim yang taat yang tumbuh di luar provinsi Sulawesi Selatan dan berasal dari latar belakang sipil.